Kopi Oplosan berbahaya di minum

oleh -714 Dilihat
oleh
Kopi murni rasanya tidak terlalu lama di tenggorokan

Klikinfoberita.com  – Minum kopi bukan lagi sekedar minum biasa, tapi sudah menjadi gaya hidup. Beragam macam kedai kopi bertumbuh setiap harinya.

Bahkan minuman ini memang sering jadi pilihan disaat mata sudah mulai lelah atau mengantuk.
Varian kopi juga tidak cuma dengan rasa pahit yang kita kenal, tapi sudah dikombinasikan dengan beragam macam rasa.

Masyarakat juga kini tidak sungkan bertanya kepada pemilik atau barista soal biji kopi yang digunakan.
Tapi tak sedikit juga masyarakat yang cuma mau tahu minum saja, tanpa menyadari kenakalan pedagang.

Salah satunya dengan memperhatikan dua hal ini sebelum membeli kopi.

Ciri-ciri Kopi yang Dilarang untuk Dibeli
Bicara soal kopi, tak sedikit penjual yang mencampurkan bahan-bahan lainnya ke dalam bubuk kopi agar mendapatkan lebih banyak laba.

Masyarakat menyebut kopi jenis ini sebagai “kopi oplosan” atau kopi campuran.
Dari segi rasa, sudah tentu kopi oplosan memiliki cita rasa yang jauh lebih hambar dibanding kopi asli.

Untuk membedakan mana kopi asli dan kopi oplosan, ada beberapa cara yang dapat dilakukan.
“Dari aroma sebenarnya bisa dibedakan. Antara bubuk kopi yang murni dan sudah dicampur sebenarnya berbeda,” kata pengajar dari Indonesia Coffee Academy, Aris Kadarisman.

Menariknya, Aris mengatakan bahwa kopi oplosan memiliki aroma yang lebih kuat ketimbang kopi asli.
“Kopi murni itu aromanya jauh lebih lembut. Kalau yang dicampur dengan jagung dan esens (biang), sekali dihirup ada aroma kimiawi dan lebih tajam,” kata Aris.

Cara selanjutnya untuk membedakan kopi oplosan menurut Aris adalah rasa kopi itu sendiri.
“Kopi murni rasanya tidak terlalu lama di tenggorokan, tetapi yang dicampur itu long aftertaste di tenggorokan,” kata Aris.

Jika ingin membedakan dari segi penampakan, Aris mengatakan hal tersebut agak sulit.
Sebab dari segi bentuk, kopi oplosan dan kopi asli cenderung mirip.

“Hanya bisa dibedakan setelah diseduh atau dihirup saja,” kata Aris.
Ia mengatakan sebenarnya ada pelatihan untuk mengetahui mana kopi asli dan kopi oplosan menggunakan Flavor Wheel Coffee (panduan rasa kopi dari hasil penelitian profesional di bidang kopi).

Meski begitu, tetap ada cara awal untuk mengantisipasi kopi oplosan.
Saran Aris, mulailah membeli biji kopi untuk kemudian digiling dan dikonsumsi sendiri.

Kopi bentuk bubuk memiliki kemungkinan lebih besar dijadikan oplosan.
Selain itu, kita harus menyadari kalau ada orang yang dilarang mengonsumsi kopi secara berlebihan.

Orang dengan golongan darah O tidak boleh minum kopi.

Waduh, apa penyebabnya ya?
Mengutip dari Livestrong, golongan darah O rentan terhadap penyakit maag dan sering terjadi kenaikan asam lambung.

Nah, kopi adalah salah satu minuman yang paling dihindari orang dengan penyakit maag dan asam lambung.
Karena, kafein yang ada pada kopi bisa merusak dinding lambung dan menyebabkan infeksi.

Jika dibiarkan terus menerus, tentunya ini akan membahayakan kesehatan orang dengan golongan darah O.
Jadi, karena alasan golongan darah O rentan terhadap penyakit lambung makanya tidak boleh mengonsumsi kopi.

Jadi bagaimana, golongan darah O masih mau minum kopi?
Sebaiknya segera dihindari kebiasaan minum kopinya agar tubuh tetap sehat dan tak akan jadi penghuni rumah sakit.

Dari aroma sebenarnya bisa dibedakan. Antara bubuk kopi yang murni dan sudah dicampur sebenarnya berbeda,” kata pengajar dari Indonesia Coffee Academy, Aris Kadarisman.

Menariknya, Aris mengatakan bahwa kopi oplosan memiliki aroma yang lebih kuat ketimbang kopi asli.
“Kopi murni itu aromanya jauh lebih lembut. Kalau yang dicampur dengan jagung dan esens (biang), sekali dihirup ada aroma kimiawi dan lebih tajam,” kata Aris.

Cara selanjutnya untuk membedakan kopi oplosan menurut Aris adalah rasa kopi itu sendiri.

“Kopi murni rasanya tidak terlalu lama di tenggorokan, tetapi yang dicampur itu long aftertaste di tenggorokan,” kata Aris.
Jika ingin membedakan dari segi penampakan, Aris mengatakan hal tersebut agak sulit.

“Hanya bisa dibedakan setelah diseduh atau dihirup saja,” kata Aris.
Ia mengatakan sebenarnya ada pelatihan untuk mengetahui mana kopi asli dan kopi oplosan menggunakan Flavor Wheel Coffee (panduan rasa kopi dari hasil penelitian profesional di bidang kopi).

Meski begitu, tetap ada cara awal untuk mengantisipasi kopi oplosan.
.Saran Aris, mulailah membeli biji kopi untuk kemudian digiling dan dikonsumsi sendiri.

Kopi bentuk bubuk memiliki kemungkinan lebih besar dijadikan oplosan.
Selain itu, kita harus menyadari kalau ada orang yang dilarang mengonsumsi kopi secara berlebihan.

Orang dengan golongan darah O tidak boleh minum kopi.
Jika dibiarkan terus menerus, tentunya ini akan membahayakan kesehatan orang dengan golongan darah O.

Jadi, karena alasan golongan darah O rentan terhadap penyakit lambung makanya tidak boleh mengonsumsi kopi.
Jadi bagaimana, golongan darah O masih mau minum kopi?

Sebaiknya segera dihindari kebiasaan minum kopinya agar tubuh tetap sehat dan tak akan jadi penghuni rumah sakit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.