Kebakaran di Gunung Merbabu Hanguskan 489 Hektare Hutan dan Lahan

oleh -859 Dilihat
oleh
Kebakaran di Gunung Merbabu Semakin Meluas

Semarang,Klikinfoberita.com – Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari menyatakan, luasan hutan dan lahan di Taman Nasional Gunung Merbabu yang terbakar hingga Minggu 29 Oktober 2023, mencapai 489,07 hektare.

Abdul Muhari mengatakan, kebakaran hutan dan lahan Gunung Merbabu terjadi sejak Jumat 27 Oktober belum dapat dipadamkan hingga Minggu.

Alaku

Api kemudian menyebar hingga Puncak Syarif dan Puncak Suwanting di wilayah Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang.

Sementara lahan terbakar di wilayah Kabupaten Boyolali terpantau dalam skala kecil.
“Sabana 2 yang berada di wilayah Selo, Boyolali terpantau masih aman,” kata Abdul Muhari.

Abdul Muhari menambahkan tim gabungan masih terus berupaya memadamkan api, melakukan pemantauan pergerakan titik api, melakukan langkah mitigasi, dan membuka dapur umum.

Kebutuhan mendesak saat ini meliputi logistik makanan, matras, masker filter, dan oksigen portable.
Badan Penanganan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Semarang, mencatat 391 warga dua desa telah diungsikan akibat terdampak kebakaran Gunung Merbabu.

Kepala BPBD Kabupaten Semarang Alexander Gunawan Tribiantoro mengatakan, ratusan orang yang diungsikan tersebut masing-masing berasal dari Desa Batur dan Tajuk, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang.
“391 orang mengungsi di Balai Desa Batur, sisanya ke rumah-rumah tetangga,” katanya.

Asap kebakaran, lanjut dia, dikhawatirkan berdampak terhadap kesehatan warga. Oleh karena itu, kata dia, petugas media sudah disiapkan selama 24 jam

Gunakan Water Bombing
Pemerintah akan melakukan teknik bom air atau “water boombing” untuk menangani kebakaran hutan di kawasan Gunung Merbabu di Jawa Tengah.

Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam Dan Ekosistem Kementerian Lingkungan Hidup Dan Kehutanan, Satyawan Pudyatmoko mengatakan upaya tersebut dilakukan mengingat upaya pemadaman manual terkendala dengan medan yang sulit.

Kebakaran kawasan hutan Gunung Merbabu telah mencakup kawasan Kabupaten Semarang, Boyolali, dan Magelang.

“Puncak gunung sulit dicapai oleh manusia maupun kendaraan. Selain itu angin kencang yang tidak tentu arahnya menyulitkan pemadaman,” katanya.

Menurut dia, upaya untuk melokalisasi api agar tidak menyebar juga sudah diupayakan. Meski demikian, kata dia, upaya pemadaman dari udara tetap dibutuhkan.

“Kami sudah minta batuan BNPB untuk memadamkan dengan ‘water boombing’,” katanya.

Kebakaran yang melanda hutan di lereng Gunung Merbabu di wilayah Kabupaten Semarang, dilaporkan meluas dan mengarah ke kawasan puncak.
Kasi Wilayah 1 Balai Taman Nasional Gunung Merbabu, Chomsatun Rochmaningrum, mengatakan kebakaran dilaporkan pertama kali terjadi pada Jumat (27/10) di Desa Sokowolu, Kabupaten Semarang.

“Diduga akibat angin kencang, api meluas hingga kawasan puncak,” katanya.
Chomsatun belum bisa memastikan berapa luas kawasan hutan yang terbakar. Ia menjelaskan koordinasi dengan berbagai pemangku kepentingan sudah dilakukan untuk melakukan pemadaman.

“Posko sudah didirikan, kemudian beberapa titik sudah menggerakkan relawan untuk melakukan pemadaman,” katanya.

“Warga yang butuh diungsikan dibawa ke Balai Desa Gedong,” katanya.
Menurut dia, warga yang perlu diungsikan tersebut terutama berasal dari Desa Gedong dan Ngaduman.

Ia menambahkan petugas medis dari puskesmas dan pasokan bahan makanan telah disiapkan di tempat pengungsian itu.
Infografis Infografis Karhutla dan Kabut Asap Kepung Indonesia
Infografis Infografis Karhutla dan Kabut Asap Kepung Indonesia…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.